Tragedi Oktober untuk Ayahanda Abdul Jabar

Hari ini adalah hari untuk kami ke Putrajaya untuk membuat persembahan Majlis Hari Raya KPM.

Seperti yang dirancangkan, kami akan bertolak pada hari ini jam 8.00 pagi.
Tetapi bila jam menunjukkan pukul 7.40 pagi, ayahanda Jabar, Jurulatih Tari dan orang yang bertanggungjawab untuk menguruskan program ini tak sampai-sampai, semua pelajar dah menunggu di dalam bas untuk bertolak.

Bila call ke handphonenya, Ayahnda Khairul kata cuma dapat satu ringin tone, lepas tu hp tu ditutup.

Aku pun rasa pelik, sebab Jabar ni, selalunya pukul 6.40 dah sampai sekolah dan jenis orang yang tepat pada masa.

Khairul call pengetua untuk memaklumkan ttg hal ini sebab dah rasa cuak. Aku pun terfikir tentu ada sesuatu yang berlaku pada Jabar.

Tiba-tiba aku ternampak Jabar naik kereta Proton Waja sampai, bila keluar aje aku tengok tangannya berdarah dan baju serta seluar ada titisan darahnya.

Jabar bagitahu yang dia telah disamun, oleh 2 org berparang panjang ketika baru sahaja kunci gate rumahnya dan nak masuk ke kereta. Habis wallet, kad atm semua, kereta VIOS,kunci rumah, duit untuk sewa apartment pelajar di putrajaya, dan duit makan disamun oleh penyamun itu.

Apabila Hjh Rohana sampai sekolah bersama dengan Cik Hjh Norziah setelah diberitahu berita ini, beliau kata pada Jabar "Awak hidup ni pun saya bersyukur sangat, duit dengan kereta tu boleh cari, tapi nyawa.... "

Nasib baiklah ...

Atas keprihatinan terhadap apa yang berlaku terhadap anak buahnya, duit perbelanjaan ke putrajaya telah dikeluarkan oleh Hjh Rohana dari ATM untuk menggantikan wang yang telah disamun tersebut dan beliau meminta kami semua bertolak ke Putrajaya kerana dah lewat dan Hjh Rohana dan Hjh Norziah akan menyelesaikan urusan selepas ini.

Hjh Rohana dan Hjh Norziah (PK Pentadbiran) selepas itu membawa Jabar ke Balai Polis Skudai untuk membuat report dan untuk ke klinik untuk membuat rawatan susulan.

2 Responses to "Tragedi Oktober untuk Ayahanda Abdul Jabar"

Cikgu Fakha berkata...

banyak bersabar yea Jabar sensei.. Moga tabah.. ada hikmah sesuatu perkara..

doa dari kami agar ayahanda jabar tenang dan lekas sembuh


cikgu Fakha
SEMESTA
`rindu kamu!'

d2 berkata...

omg!!
terkejut gler dengar berita nie..
sabar je arr sensei..
we always pray for your success!!

dhiya'aizat
ex-semesta
mass comm, uitm 08